Aspek – Aspek Utama Pada Objek Oriented Programming ( OOP )

Pengertian OOP

Hasil gambar untuk aspek-aspek utama pada objek oriented programming

OOP (Object Oriented Programming) adalah suatu metode pemrograman yang berorientasi kepada objek. Tujuan dari OOP diciptakan adalah untuk mempermudah pengembangan program dengan cara mengikuti model yang telah ada di kehidupan sehari-hari. Jadi setiap bagian dari suatu permasalahan adalah objek, nah objek itu sendiri merupakan gabungan dari beberapa objek yang lebih kecil lagi. Saya ambil contoh Pesawat, Pesawat adalah sebuah objek. Pesawat itu sendiri terbentuk dari beberapa objek yang lebih kecil lagi seperti mesin, roda, baling-baling, kursi, dll. Pesawat sebagai objek yang terbentuk dari objek-objek yang lebih kecil saling berhubungan, berinteraksi, berkomunikasi dan saling mengirim pesan kepada objek-objek yang lainnya. Begitu juga dengan program, sebuah objek yang besar dibentuk dari beberapa objek yang lebih kecil, objek-objek itu saling berkomunikasi, dan saling berkirim pesan kepada objek yang lain.

OOP memiliki beberapa keuntungan dalam pemrograman, di antaranya:

  1. OOP menyediakan struktur modular yang jelas untuk program sehingga OOP sangat bagus digunakan untuk mendefinisikan tipe data abstrak di mana detil implementasinya tersembunyi.
  2. OOP akan mempermudah dalam memaintain dan memodifikasi kode yang sudah ada. Objek yang baru dapat dibuat tanpa mengubah kode yang sudah ada.
  3. OOP menyediakan framework untuk library kode di mana komponen software yang tersedia dapat dengan mudah diadaptasi dan dimodifikasi oleh programmer. Hal ini sangat berguna untuk mengembangkan GUI (Graphical User Interfaces).

Sedangkan beberapa kelemahan OOP antara lain adalah sebagai berikut:

  1. Tidak memperbolehkan implementasi yang kuat pada reuse
  2. Properti software tidak terikat dalam satu unit fungsional, sehingga harus crosscut di  antara komponennya.
  3. Crosscut tersebut mengakibatkan sulitnya pengembangan dan pemeliharaan.

Konsep OOP (Object Oriented Programming) 

  1. Kelas Abstrak (Class Abstraksi)
  2. Enkapsulasi (encapsulation)
  3. Pewarisan (Inheritance)
  4. Polimorfisme (polymorphism)

1.Abstrak Class

  • Kelas merupakan deskripsi abstrak informasi dan tingkah laku dari sekumpulan data.
  • Kelas dapat diilustrasikan sebagai suatu cetak biru(blueprint) atau prototipe yang digunakan untuk menciptakan objek.
  • Kelas merupakan tipe data bagi objek yang mengenkapsulasi data dan operasi pada data dalam suatu unit tunggal.
  • Kelas mendefinisikan suatu struktur yang terdiri atas data kelas (data field), prosedur atau fungsi (method), dan sifat kelas (property).

2.Encapsulation

  • Istilah enkapsulasi sebenarnya adalah kombinasi data dan fungsionalitas dalam sebuah unit tunggal sebagai bentuk untuk menyembunyikan detail informasi.
  • Proses enkapsulasi memudahkan kita untuk menggunakan sebuah objek dari suatu kelas karena kita tidak perlu mengetahui segala hal secara rinci.
  • Enkapsulasi menekankan pada antarmuka suatu kelas, atau dengan kata lain bagaimana menggunakan objek kelas tertentu.
  • Contoh: kelas mobil menyediakan antarmuka fungsi untuk menjalankan mobil tersebut, tanpa kita perlu tahu komposisi bahan bakar, udara dan kalor yang diperlukan untuk proses tersebut.

3.Inheritance

  • Kita dapat mendefinisikan suatu kelas baru dengan mewarisi sifat dari kelas lain yang sudah ada.
  • Penurunan sifat ini bisa dilakukan secara bertingkattingkat, sehingga semakin ke bawah kelas tersebut menjadi semakin spesifik.
  • Sub kelas memungkinkan kita untuk melakukan spesifikasi detail dan perilaku khusus dari kelas supernya.
  • Dengan konsep pewarisan, seorang programmer dapat menggunakan kode yang telah ditulisnya pada kelas super berulang kali pada kelas-kelas turunannya tanpa harus menulis ulang semua kodekode itu.

4.Polymorphism

  • Polimorfisme merupakan kemampuan objekobjek yang berbeda kelas namun terkait dalam pewarisan untuk merespon secara berbeda terhadap suatu pesan yang sama.
  • Polimorfisme juga dapat dikatakan kemampuan sebuah objek untuk memutuskan method mana yang akan diterapkan padanya, tergantung letak objek tersebut pada jenjang pewarisan.
  • Method overriding.
  • Method name overloading.

Karakteristik OOP (Object Oriented Programming) 

  • Semua adalah objek.
  • Komputasi dilakukan dengan komunikasi antar objek. Setiap objek berkomunikasi dengan objek yang lain melalui pengiriman dan penerimaan pesan.
  • Sebuah pesan merupakan permintaan atas sekumpulan aksi dengan semua argumen yang diperlukan untuk menyelesaikan suatu tugas tertentu.
  • Setiap objek memiliki memori sendiri, yang dapat terdiri dari objek-objek lainnya.
  • Setiap objek adalah wakil atau representasi dari suatu kelas. Sebuah kelas dapat mewakili sekelompok objek yang sama.
  • Kelas merupakan kumpulan tingkah laku yang berkaitan dengan suatu objek. Jadi, semua objek yang merupakan wakil dari kelas yang sama dapat melakukan aksi yang sama pula.
  • Kelas-kelas diorganisasikan ke dalam struktur pohon yang berakar tunggal, yang dinamakan dengan jenjang pewarisan (inheritance hierarchy).
  • Setiap objek pada umumnya memiliki tiga sifat, yaitu keadaan, operasi dan identitas objek.
  • Operasi merupakan tindakan yang dapat dilakukan oleh sebuah objek.
  • Keadaan objek merupakan koleksi dari seluruh informasi yang dimiliki oleh objek pada suatu saat.
  • Informasi yang terkandung pada objek tersebut pada akhirnya memberikan identitas khusus yang membedakan suatu objek dengan objek lainnya.

Contoh Program

class Kendaraan{

int posisi1;
int kecepatan;
int posisi2;
int pergerakan;

int getPosisi1(){
return posisi1;
}

void setPosisi1(int theposisi1){
posisi1 = theposisi1;
}

int getKecepatan(){
return kecepatan;
}

void setKecepatan(int thekecepatan){
kecepatan = thekecepatan;
}

posisi2 bergerak(){

int jarak;
int waktu;

posisi2 = getKecepatan * waktu;
}
}

class Mobil extends Kendaraan{
}

class KendaraanTestDrive{
Mobil avanza = new Mobil;
avanza.setPosisi1(30);
avanza.setKecepatan(45);
avanza.bergerak();
}

KONSEP OOP di JAVA

Mengenal Object, Class, Method, dan Property

Burung itu ibarat objek yang punya nama, mata, kaki, sayap, warna, jenis. Burung juga dapat terbang, berkicau dan berjalan. Mata, kaki sayap dan warna dalam dunia pemrograman disebut juga atribut atau properties. Sedangkan aktifitasnya yaitu terbang, berkicau dan berjalan dalam dunia pemrograman disebut sebagai method.

Class adalah cetakan, template, prototype,tempat dari object, sedangkan object adalah isi dari kelas. Satu kelas dapat mempunyai object lebih dari satu atau banyak. Contoh sederhananya seperti berikut : satu cetakan bias menghasilkan banyak kue.

Contoh penerapannya di Java :

JAVA1

Dari contoh diatas bisa diambil pengerian Attribute adalah Berbagai variable yang mengitari class, dengan nilai datanya bisa ditentukan di object. nama, warna, sayap, dan jenis adalah atribute dari class Burung. Method adalah implementasi dari bagaimana aktifitas / bekerjanya sebuah class. terbang dan tidur adalah method atau behaviour dari class Burung

REFERENSI :

https://defablogblog.wordpress.com/2017/01/26/kelebihan-dan-kekurangan-oop-dan-pdo/

https://fatihamaliah.wordpress.com/2013/04/02/pengertian-konsep-oop-object-oriented-programming/

https://mainframecloud.wordpress.com/2013/04/06/konsep-oop-2/

https://idcloudhost.com/panduan/mengenal-pengertian-dan-konsep-oop/

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s